Bapak – bapak yang malang

Sebelumnya saya mau ngomong kalo ini sama sekali ngga ada maksud untuk melecehkan orang lain ataupun tertawa diatas penderitaan orang lain, tapi cuman pengen berbagi cerita aja.

Waktu itu aku lagi perjalanan naik bis handoyo, perjalanan dari malang ke jogja. Kumpul di travel agen jam 8, tapi bis baru dateng sekitar jam ½ 9 lewat, yah biasalah Indonesia masih make algoritma (wekekeke ini nih hasilnya kuliah di informatika, bikin algoritma ngga penting):

Input (jadwal)

jadwal := jadwal + (molor or males2an or taraje or nyantedululah or limamenitlagi10)

Output (jadwal)

Yah masih mending lah make or, nah kalo or-nya diganti and bisa brewok palaku ntar. Tapi yang sedikit menghibur pas lagi nungguin bis dateng, di sebelah ada cewe manis yang kayanya nungguin bis ke jogja juga. Dalam hati terus berdoa, berharap dan memohon dengan sangat biar aku satu bis n duduknya ama mbak2 manis itu.

Setelah nunggu beberapa saat akhirnya bis handoyo tujuan jogja yang dinanti nanti udah dateng. Ternyata ya….bener banget pas bisnya dateng,s si mbak2 tadi langsung berdiri pamitan ama temennya yang nganterin trus langsung naik bis (yes, satu doaku dikabulkan!!!alhamdulillah). kubiarin aja tu mbak2 masuk duluan n aku liat dia lurus aja terus ke belakang, yaaaaah ternyata doaku yang kedua ngga terkabul cuz yang kuliat duduk dikursi no 4 (punyaku no 3) tu bapak2 menjelang mbah2

Ya udah aku permisi ke bapaknya, kusenyumin trus langsung duduk disebelah tu bapak, dan seperti biasa aku langsung tarik nafas panjang, meletakkan kepala, dan memejamkan mata, Zzzzz……eh bukan bukan, yang bener Grooookk…….

Baru perjalanan bentar aku bangun, gileee acnya dingin banget. Aku langsung angkat tasku, kupeluk kaya guling trus Zzzzzz…… eh Groooookk……

Tiap tasku miring aku pasti kbangun n otomatis tanpa diperintah, bapak2 sebelah pasti noleh ke aku sambil pasang muka (sepertinya) jengkel, kejadian itu berulang sampai (klo ngga salah) 3 kali. Nah abis itu kita nyampe di rumah makan di ngawi n turun makan. Yang ini ngga perlu diceritain, ceritanya biasa aja kaya kehidupan manusia yang sewajarnya.

Bis makan langsung balik lagi ke bis, kali ini aku ngga permisi n senyumin lagi tu bapak2, orang tenaga buat buka mata aja ngga ada, apalagi senyumin bapak2, kalo buat mbak2 manis mah masih bisa. Aku langsung duduk, meluk tas n Grooooookkk…..

Nah setelah bis jalan beberapa saat, aku mimpi aku lagi naik bis yang sama, di tempat duduk yang sama tapi lagi perjalanan pulang ke rumah. Tiba2 bis dalam mimpi lagi lewat di depan rumah trus aku dalam mimpi langsung bengong bentar n mikir “lho itu rumahku, waduh kebablasan” langsung aja aku angkat tangan ke depan n spontan aku teriak “PAK!!!”. Tapi kejadian angkat tangan n teriak itu dibarengi meleknya aku, yang kata orangnya sih itu ngigau. Langsung aja bapak2 sebelah liat aku n pasang tampang kaya orang lagi liat nenek2 lagi salto sambil ngupil. Akunya biar ngga malu langsung merem n tidur lagi. Aku kebangun lagi pas mas kenek teriak2 “terminal…terminal…terminal…”, alhamdulillah akhirnya aku nyampe dengan selamat. Tapi di sebelahku udah ngga ada siapa2, kupikir bapak2 nya dah turun duluan. Pas bis berhenti di terminal, sambil ngumpulin nyawa n ngecek bawaan, aku nugguin orang2 biar turun duluan, dan lucunya, entah ini cuman halusinasi, fatamorgana atau apalah, pokonya aku liat bapak2 sebelahku jalan dari tempat duduk belakang ke pintu depan mo keluar. Wakakakaka…….ternyata pindah tempat duduk toh, sungguh bapak2 yang malang

Bapak – bapak yang malang

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s