copetkah saya?

Ceritanya gini,,,,, Peristiwanya terjadi pas lebaran -6, waktu aku lagi naik bis perjalanan pulang dari solo ke malang. Karena style ku itu “gembel style”, jadi setelan yang aku pake tu sepatu basket jebol yang dijahit – jahit ngga jelas, celana sobek sebelah ama baju yang unfinished. Perama dateng di terminal solo aku langsung ditegur ama orang – orang disana, entah itu makelar ato kenek bis aku ngga tau. Katanya “mas itu (sambil nunjuk kotak kacamata yang aku taruh dikantong tas) nya ditaruh di dalem tas aja, ntar dicopet lho dikira HP.” Kupikir – pikir iya juga, jangan sampe copet kecopetan, hehe… ya udah kotak kacamata aku masukin trus aku lanjutin perburuan bis solo surabayanya.

Seperti biasa sebelum aku masuk bis aku slalu berharap kalo temen sebangkuku cewe yang seumuran ato sedikit dibawahku, mbak – mbak yang masih seger2, ato kalo ngga tante – tante seksi. Dan…. seperti biasa juga, temen sebangku yang aku dapet selalu ngga sesuai ama harapanku. Kali ini aku dapetnya om – om bjenggot panjang, celana sate, jidat lebar trus ada noda item dikit. Kalo anak kosanku nyebutnya alkacong (aliran katok congkrang / Indonesia : aliran celana sate (7/8, tanggung)) ato kacung dewa (katok cungkrang djenggot dawa / Indonesia : celana tanggung jenggot panjang). Hmmm… sungguh naas😦

Pas aku lagi mo duduk kusenyumin tu om – om bjenggot malah ngeliatin aku dari ujung kaki ampe ujung kepala. Kayanya tu om – om bjenggot lagi ngeliat manusia paling hina di dunia. Akhirnya aku dengan sedikit terpaksa duduk di sebelah om – om bjenggot yang doyan melototin orang itu. Trus tambah lagi di belakang ada orang yang jenggotnya lebih tebel n make surban di kepalanya lagi telfon berisik banget. Jadi total ada dua orang lelaki bjenggot yang bikin aku kesel. Yaudah, daripada aku mati bosan mendingan aku tinggal tidur aja selama perjalanan.

Nah, inti ceritanya tuh kaya gini, pas aku lagi tidur n om sebelah juga lagi tidur n om jenggot surban juga udah ngga berisik lagi, tiba – tiba tas plastik isi serabi notosuman solo yang aku pangku merosot n ampir jatuh. Aku langsung kebangun n reflek nyelametin tas plastik biar ngga jatuh. Yang ngagetin itu tiba – tiba om – om bjenggot yang duduk di sebelah kebangun juga n nyerobot tas plastik yang aku bawa sambil ngeliatin aku kaya ngeliatin copet. Akunya juga karena baru bangun tidur n masih setengah sadar, cuman bisa bengong aja. Baru beberapa detik kemudian dia sadar kalo tas plastik tu bukan punya dia n dibalikin deh ma aku sambil bilang “tak pikir nggonanku (ind : saya pikir punya saya)”. Untung aja dia ngga teriak copet ato teriak maling, bisa abis aku digebukin orang satu bis. N buat menghindari malu dia langsung aja ngajak aku ngobrol, tapi berhubung akunya agak sakit ati tadi, jadi aku jawab seperlunya aja.

Jadi bener yang dibilang ama tukul itu, don’t judge the book just from its cover. Penampilan ngga selalu ngegambarin kelakuan seseorang. kasihan bener aku disamain ama copet. kata bang haji roma, sungguh terlalu…😦

copetkah saya?

Satu pemikiran pada “copetkah saya?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s