selamat tinggal mengeluh, selamat tinggal mengumpat, selamat datang positif, selamat datang barokah

ngga kerasa udah hampir setahun libur nulis, jadi kangen temen-temen sesama blogger 😂

sekarang lagi pengen ngebahas alasan saya resign dari perusahaan yang konon katanya itu perusahaan idaman para orang tua dan mertua. mungkin ada curcolnya dikit, jadi ambil pelajarannya abaikan curcolnya 😂

sebenernya memang dari awal saya ngga ada niatan jadi pegawai. cita2 saya sejak pertengahan kuliah itu pengen buka usaha. tapi karena waktu itu saya mau nikah dan ada ketakutan klo nikah nanti saya ngga bisa mencukupi kebutuhan keluarga saya makanya saya putusin buat ambil pekerjaan itu dan ngorbanin semua cita-cita, ambisi dan ego saya. dan “terjerumus” lah saya di pabrik idaman mertua (PIM) itu.

saya ngga pengen cerita kejelekan dari PIM ini, toh sejelek-jeleknya PIM saya sempet menggantungkan hidup saya sama PIM. bahkan sampai sekarang pun saya masih bekerja untuk PIM, ya walaupun cuman sebagai mitra kerja.

sejak awal masuk memang saya sudah meyakini prinsip bahwa “Sembilan dari sepuluh pintu rezeki ada dalam perdagangan”. tapi karena status saya sudah sebagai suami, kurang manteb donk klo cuman itu aja alasan buat ngeyakinin istri, ortu ama mertua. dalam 3 tahun masa bakti saya di PIM akhirnya saya bisa ngumpulin banyak alasan kenapa saya harus keluar, kenapa saya harus berdagang.

alasan saya ninggalin PIM yang sebenernya standar gajinya cukup lumayan dan ninggalin teman-teman yang baik-baik ini adalah :

yang pertama – kondisi perusahaan yang “ngga sehat” bikin saya ragu apakah pekerjaan yang saya jalani ini barokah atau ngga, karena hampir setiap hari otak saya penuh dengan emosi ama manajemen dengan banyak alasan yang ngga perlu saya ceritakan.

yang kedua – saya benci seragam, saya tidak suka keteraturan, saya benci prosedur. menurut saya aturan yang paling baik adalah agama. seragam yang paling ideal adalah kaos oblong, celana jeans dan sneakers :p

yang ketiga – saya pengen kaya luar biasa biar bisa mengangkat derajat keluarga saya dan orang-orang terdekat saya. saya ngga pengen jadi orang biasa-biasa aja.

yang keempat – saya sependapat dengan jamil azzaini, berdagang itu adalah kebaikan berantai. misalkan saya penjual pecel. dengan saya menjual pecel saya sudah menghidupi para petani padi, menghidupi para petani toge, sawi, penjual tempe, petani kacang, buruh pabrik kertas dll dll dll. jadi insyaAllah doa-doa mereka juga membantu dagangan pecel saya jadi laris dan berkah.

yang kelima – saya pengen kerja bareng keluarga, bareng anak istri saya biar saya punya lebih banyak waktu dengan mereka.

yang keenam – saya pengen mencetak anak saya menjadi pengusaha sejak kecil.

jadi saya sudah sangat bersyukur uda bisa ngumpulin alibi buat resign 😂 ya meskipun dengan waktu yang lumayan lama, 3 tahun. tapi ada satu hal besar yang saya sayangkan setelah saya resign. saya kehilangan jamban kesayangan tempat saya tiap hari nongkrong 😂😂😂

NB : mudah-mudahan dengan keluarnya saya dari PIM bisa membuat teman-teman di PIM dan PIMnya sendiri ada perkembangan ke arah yang lebih baik, terutama biar tagihan saya di PIM bisa lancar #nangis

selamat tinggal mengeluh, selamat tinggal mengumpat, selamat datang positif, selamat datang barokah

4 pemikiran pada “selamat tinggal mengeluh, selamat tinggal mengumpat, selamat datang positif, selamat datang barokah

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s